• Twitter
  • Twitter
  • Facebook
  • RSS

Kamis, 04 Maret 2010

Tri Sandhya lan Panca Sembah



Sebagai Umat Hindu, kita selalu melaksanakan Persembahyangan baik dirumah, di Pura atau ditempat-tempat yang dianggap suci atau disucikan. Persembahnyangn dapat dilaksanakan secara sendiri-sendiri/perorangan atau secara bersama-sama. Sebelum melakukan persembahyangan (baik sendiri-sendiri maupun bersama-sama) sedapat mungkin Persembahyangan diawali dengan Puja Trisandya dirangkai dengan Panca Sembah.
Sebelum menuju ketempat Sembahyang, terlebih dahulu bersihkan mulut, muka, tangan, kaki dan yang paling utama bersihkan pikiran dan hati.
Untuk melaksanakan Persembahyangan, urutannya adalah sebagai berikut :

1. Asanna ( mengambil sikap badan yang baik dengan mengucapkan mantram :

” Om prasada sthiti śarira Çiwa suci nirmalāya namah swāhā “

2. Pranayama ( mengendalikan pernafasan guna mencapai ketenangan saat sembahyang, dengan mantram ) :
-. Om Ang Namah ( saat menarik nafas )
-. Om Ung Namah ( saat menahan nafas )
-. Om Mang Namah ( saat mengeluarkan nafas )

3. Karasuddhaya ( membersihkan kedua telapak tangan )
Sucikan kedua telapak tangan dengan mantram :
a.Telapak tangan kanan ditengadahkan di atas tangan kiri dan ucapkan mantram:

” Om suddhāya mām swāhā “

b.Telapak tangan kiri ditengadahkan di atas tangan kanan dan ucapkan mantram:

” Om atthi suddhāya mām swāhā “

4.Amustikarana ( Sikap kedua tangan membentuk kerucut dengan tangan kiri menggenggam tangan kanan, kedua ujung ibujari dan telunjuk tangan kanan saling bertemu ), dilanjutkan dengan Puja Trisandhya dengan mantram :

Om bhūr bhvah svah
Tat savitur varenyam
bhargo devasya dhimahi
dhiyo yo nah pracodayāt

Om Nārāyanād evedham sarvam
yad bhūtām yac ca bhāvyam
niskalañko niranjano nirvikalpo
nirākhyātah suddho deva eko
Nārāyano na dvitiyo'sti kascit

Om tvam sivah tvam mahā devah
Īsvarah Parameśvarah
Brahmā Visnuśca Rudraśca
purusah parikērtitah

Om pāpo’ham pāpakarmāham
pāpātmā pāpasambhavah
trā hi mām pundarikāksah
sabāhyābhyāntarah śucih

Om ksamasva mām mahādeva
sarvaprāni hitāngkarah
mām moca sarva pāpebhyah
pālayasva sadā siva

Om ksāntavyah kāyiko dosāh
ksāntavyo vāciko mama
ksāntavyo mānāso dosāh
tat pramādāt ksamasva mām

Om Śāntih, Śāntih, Śāntih, Om


Setelah selesai Puja Trisandhya dilanjutkan dengan Panca Sembah. Urutan sembah untuk Panca Sembah baik saat sembahyang sendiri maupun bersama-sama dengan atau tanpa dipimpin oleh sulinggih adalah :

1. Sembah dengan tangan kosong (sembah puyung). Cakupkan tangan kosong dengan ujung jari sejajar ubun-ubun, pusatkan pikiran dan ucapkan mantram :

“ Om Ātmā tattwātmā sūddha mūm swāhā “

2.Sembah dengan bunga (sedapat mungkin dengan bunga putih), ditujukan kepada Hyang Widhi dalam wujud-Nya sebagai Hyang Surya atau Siwa Raditya, dengan mantram :

” Om Adityasya paramjyotir
rakta tejo namo’stute
sweta pangkaja madhyastha
bhaskarāya namo’ stute

“ Om Pranamya bhaskara dewam,
sarwa kleśa winaśanam,
pranamyaditya śiwārtam,
bukti mukti marapradam,

“ Om Hrang hring sah parama śiwa adityāya namo namah swāha.

3.Sembahyang dengan kwangen (bila tidak ada kwangen, gunakan bunga warna warni). Ditujukan kepada Istadewata pada saat dan tempat persembahyangan. Istadewata adalah Dewata yang diinginkan kehadiran-Nya pada waktu sembahyang. Istadewata adalah perwujudan Tuhan Yang Maha Esa dalam berbagai wujud-Nya. Jadi mantramnya sangat tergantung dimana dan kapan persembahyangan dilaksanakan. Mantram di bawah adalah mantram umum saat Persembahyangan dilaksanakan :

“ Om nama dewa adhisthanāya
sarwa wyapi wai śiwāya
padmāsana eka pratisthāya
ardhanareswaryai namo’namah

“ Om Brahma Wisnu Iśwara Dewa,
Jiwātmanām trilokanām,
Sarwa jagat pratisthanam,
Sarwa roga wimurcitam,
Sarwa roga winaśanām,
Sarwa wighnam winasanam,
Wighnam desa winaśanam,

“ Om nama śiwaya,

4. Sembahyang dengan kwangen atau bunga untuk memohon waranugraha. Mantramnya adalah:

”Om anugraha manohara
dewa dattā nugrahakam
arcanam sarwa pūjanam
namah sarwānugrahaka
Dewa-dewi mahā siddhi
yajñangga nirmalātmaka
laksmi siddhiśca dirghāyuh
nirwighna sukha wrddhisca

“ Om Gring anugraharcānaya namo
namah swāha.
“ Om Gring anugraha manoharāya namo
namah swāha.
“ Om Ayur wrddhir yāso wrddhih,
wrddhih prajñā sukha sriyam,
dharma santāna wrddhih syāt,
santu te sapta wrddhayah.
“ Om Yāwan merau shtito dewah,
yāwat ganggā mahitale,,
candrārkau gagane yāwat,
tāwad wā wijayi bhawet.
“ Om dirghāyur astu tathāstu.
“ Om awighnam astu tathāstu.
“ Om subham astu tathāstu.
“ Om sukham bhawantu.
“ Om pūrnam bhawantu.
“ Om sreyo bhawantu
sapta wrddhir astu.

5. Sembahyang dengan tangan kosong (sembah puyung).Mantramnya:

Om Dewa suksma parama acintyāya nama swāha.
Om Sāntih, Sāntih, Sāntih, Om

Ya Tuhan, hamba memuja Dewata yang tak terpikirkan, yang maha agung. Ya Hyang Widhi Wasa, Tuhan Yang Maha Esa, anugerahlahkanlah kepada hamba kedamaian.
Semoga Damai, Damai, Damai Ya yang Maha Agung.

Setelah selesai Muspa Panca Sembah dilanjutkan dengan nglungsur waranugraha Ida Sang Hyang Widhi Wasa, Tuhan Yang Maha Esa berupa Tirtha Amertha, dengan rangkaian dan mantramnya :
-. Maketis tiga kali ke ubun-ubun :
Om Pratama suddha, dwitya suddha tritya suddha, saturti suddha, pancami suddha, suddha suddha suddha waryastu.

-. Minum tiga kali :
Om Brahma pawaka
Om Wisnu amrtha
Om Iswara jnanam

-. Meraup tiga kali :
Om Siwa sampurnaya namah,
Om Sada Siwa paripurnaya namah,
Om Parama Siwa suksmaya namah.

Setelah selesai nglungsur Tirtha Amertha, maka selesailah rangkaian Persembahyangan, selanjutnya sebelum meninggalkan tempat Persembahyangan sebaiknya tutup dengan Parama Santih.

0 komentar:

Poskan Komentar